Asal Usul Jalan Margonda

0
3183

depoktren-Siapa sangka Jalan Margonda kini menjadi jalan utama Kota Depok. Padahal dulu Jalan Margonda merupakan jalan buntu yang asri dimana sisi kiri dan kanannya berjejer rapi pohon asem yang kadang terdapat hutan bambu dan perkebunan karet.

Dulu menuju jalan Margonda dari Jakarta melalui Jalan Raya Bogor menuju Jembatan Panus dan Jalan Siliwangi yang berakhir di ujung Jalan Margonda Pondok Cina, tidak jauh dari rumah tuan tanah saudagar Cina yang kini sudah menjadi Margocity.

Tapi kenapa jalan buntu itu diberi nama Jalan Margonda? Ada banyak versi asal usul nama Jalan Margonda. Ada versi yang mengatakan Margonda merupakan nama seorang tuan tanah yang tinggal dikawasan Beji. Margonda lahir dan besar di Bogor, ia dan keluarganya tinggal di Jalan Ardio Bogor. Waktu masih sekolah, Margonda terkenal sebagai atlet berprestasi. Nama aslinya adalah Margana. Dia menikah dengan keponakan MS Mintaredja yang pernah menjadi menteri Sosial dalam kabinet Presiden Soeharto dan bermukim sampai hayatnya di Beji, Depok.

Versi lain, Wenri Wanhar, penulis buku ‘Gedoran Depok: Revolusi Sosial di Tepi Jakarta 1945-1955’ menyebut Margonda adalah nama seorang pemuda yang belajar sebagai analis kimia dari Balai Penyelidikan Kimia Bogor. Lembaga ini dulunya bernama Analysten Cursus. Didirikan sejak permulaan perang dunia pertama oleh Indonesiche Chemische Vereniging, milik Belanda.

Memasuki paruh pertama 1940-an, Margonda mengikuti pelatihan penerbang cadangan di Luchtvaart Afdeeling, atau Departemen Penerbangan Belanda. Namun tidak berlangsung lama, karena 5 Maret 1942 Belanda menyerah kalah, dan bumi Nusantara beralih kekuasaannya ke Jepang. Margonda lantas bekerja untuk Jepang.

Saat Jepang takluk dengan bom atom Amerika di Nagasaki dan Hiroshima pada tahun 1945, Margonda ikut aktif dengan gerakan kepemudaan yang membentuk laskar-laskar. Margonda bersama tokoh-tokoh pemuda lokal di wilayah Bogor dan Depok mendirikan Angkatan Muda Republik Indonesia (AMRI) yang bermarkas di Jalan Merdeka, Bogor.

Saat melawan penjajah Belanda, banyak pejuang dari AMRI yang gugur termasuk Margonda yang gugur pada 16 November 1945 di Kali Bata, Depok daerah bersungai di kawasan Pancoran Mas, Depok. Sungai yang bermuara di Kali Ciliwung itu menjadi saksi gugurnya Margonda.

Nama Margonda tercatat di Museum Perjuangan Bogor bersama ratusan pejuang yang gugur. Semasa berjuang, Margonda berkawan dekat dengan Ibrahim Adjie dan TB Muslihat. TB Muslihat senasib dengan Margonda. Dia gugur dalam pertempuran. Pemerintah Bogor membangun patung TB Muslihat di Taman Topi, sekitar stasiun Bogor. Sementara Ibrahim Adjie, berhasil selamat. Dia berkarir menjadi tentara dengan jabatan akhir Pangdam Siliwangi.

Tidak ada yang tahu alasan pemerintah Bogor menjadikan jalan utama di Kota Depok menggunakan nama Margonda. Depok dahulu adalah kota kecamatan dalam wilayah Kabupaten Bogor

Tapi sayangnya, Jalan Margonda yang dulunya sejuk ini kini berubah menjadi jalan yang gersang. Jalan Margonda menjadi gerbang utama memasuki kota dengan ikon Blimbing, kini tumbuh menjadi jalan yang tak tertata, ativitas perekonomian tumplek di jalan yang kini kadang kerap langganan banjir. Mulai dari kantor pusat pemerintahan, terminal bus, stasiun kereta api, rumah sakit, berbagai kampus perguruan tinggi, sekolah, kantor Polres, perumahan, hotel, berbagai pusat kuliner hingga mal-mal. Singkat kata, semua isi kota Depok ada di jalan ini. (rus-dari berbagai sumber)

 4,456 total views

LEAVE A REPLY