Cara Unik Wakil Wali Kota Depok Jelasakan Corona Pakai Bahasa Betawi

0
266

www.depoktren.com–Waki Wali Kota Depok, Pradi Supriatna punya cara unik untuk menjelaskan istilah dalam Corona Virus Diases (Covid-19) ke warga Kota Depok melalui media sosial (medsos), seperti Facebook (FB), Instagram dan group-group WhatsApp (WAG). Penjelasan yang disampaikan dengan tulisan Bahasa Betawi gaul yang cukup membuat tersenyum bagi yang membacanya.

“Saya ingin pesan yang disampaikan ke masyarakat dapat cepat dipahami. Dan, yang terpenting menarik perhatian sehingga masyarakat tertarik membacanya sampai tuntas sambil tersenyum,” ujar Pradi, Sabtu (21/3/2020).

Menurut Pradi, sosialisasi penanganan pencegahan virus Corona dapat cepat dimengerti masyarakat jika disampaikan dengan cara yang tepat sasaran, menggunakan pendekatan budaya dan bahasa keseharian serta memanfaatkan jaringan medsos.

“Warga Kota Depok kesehariannya menggunakan Bahasa Betawi, nah cara yang tepat untuk mudah diterima pesan atau sosialisasi yang ingin disampaikan, kita sampaikan dengan tulisan Bahasa Betawi yang santai dan gaul sehingga membuat yang membacanya tersenyum. Selanjutnya, gunakan sarana yang tepat yakni manfaatkan medsos, terutama di share di jaringan WAG,” tutur Pradi.

Berikut ini, istilah dalam Corona Virus Diases (Covid-19) yang disampaikan Pradi dalam tulisan Bahasa Betawi yang di share di medsos.

Biar pada ngarti ya ncang, ncing, enyak, babeh, sodara semuanya

1. ODP (orang dalam pemantauan) = sakit mah belom cuman abis ajagijig ke luar negeri yang ada orang sakit corona.

2. PDP = (pasien dalam pengawasan) = baru pilek-pilek dikit, takutnya mah sakit beneran makanya diawasin dah.

3. Suspect = sakitnya udah rada parah dikit dah pilek ongkoh, batuk ongkoh, sesek ongkoh, udah ongkoh-ongkoh dah yang dirasa.

4. Positif = nah yg enih mah udah ditest ama dokter, jadi udah beneran dah sakitnya.

5. Lockdown = kagak boleh ada yang masuk, kagak boleh ada yang keluar dari negara/wilayah/daerah.

6. Social Distancing = ontong kemana-mana bae, diem-diem ge dirumah, ontong ajagijig ke emol yak, kepasar ge jangan dah kalo kagak penting mah,emak-emak ontong pada arisan bae yak, pokoknya mah anteng ge udah dirumah, ontong ngumpul-ngumpul dulu ya.

7. Isolasi untuk yang sakit = yang sakit dikurung dah pokoknya mah di rumah sakit biar kagak nepa kemana-mana.

8. Karantina untuk yang sehat = ampir mirip ama social distancing, pokoknya diem-diem ge ya dirumah.

9. Work From Home (WFH) = begawenya dirumah ontong ngayab ke kantor, yang kalo kagak kuar rumah kagak dapet duit, sabar dulu bentaran yak, kali ge ada orang bae yang inget ama kita yang susah.

10. Imported Case = ketularannya gegara abis ajagijig nih ada yang keluar negri ada yang keluar daerah, pokoknya ketempat yang ada orang sakitnya dah.

11. Local Transmission = ketepaan ama tetangga bisa satu rt satu rw pokoknya yang masih suka jeblogan dah kalo ke warung.

12. Epidemi = penyakitnya nyebarnya gasik gampang nepa dah pokoknya mah.

13. Pandemi = penyakitnya udah kelas dunia, yang sakit kagak orang kita doank, orang luar negri ge kena.

Kurang lebih begitu dah ya, biar ngartian dikit inih kita, bagen nyawa urusan Allah, ikhtiar mah kudu, jaga-jaga ama waspada ge kudu yak. #Indonesiabisa #bebasdaricorona. Wakil Wali Kota Depok, Pradi Supriatna. (Papi Ipul)

268 total views, 1 views today

LEAVE A REPLY