Bentrok di Perbatasan, Cina dan India Diambang Peperangan

0
168

www.depoktren.com–Bentrokan perbatasan antara tentara India dan China yang menyebabkan terbunuhnya 20 tentara India di wilayah Ladakh mengejutkan komunitas diplomatik dan militer kedua negara itu. Sejak 1975, ini adalah pertama kalinya korban jiwa dilaporkan dalam bentrokan perbatasan antara kedua negara.

Namun, para ahli militer dan diplomatik mendesak pemerintah untuk meningkatkan level dialog dari militer ke diplomatik atau bahkan ke tingkat politik untuk mengakhiri kebuntuan dan mengurangi ketegangan. Berbicara kepada Anadolu Agency, mantan diplomat G.S. Iyer, yang juga telah lama bertugas di Beijing dari 1968-1974 mengatakan, insiden terbaru membuat peningkatan level pembicaraan ke tingkat diplomatik menjadi sebuah keharusan.

“Pembicaraan, mulai dari sini, akan berada di antara saluran diplomatik dan tidak melalui tingkat militer karena dapat menyebabkan lebih banyak bahaya,” ujar Iyer.

Dia mengatakan bahwa China tidak pernah berencana menghentikan keterlibatannya dengan pihak-pihak terkait karena jika ingin melepaskan diri, mereka tidak akan hadir di sana dalam jumlah besar.

“Di tengah pembicaraan seperti itu, tidak ada tentara yang seharusnya membawa senjata mematikan. Dari mana datangnya tongkat besi? Ini tampak seperti perkelahian jalanan, di mana ratusan tentara China masih ada meskipun pembicaraan de-eskalasi sedang berlangsung,” kata Iyer, mantan Duta Besar India untuk Maroko dan Meksiko.

Letnan Jenderal Deependra Singh Hooda, yang telah memerintahkan pasukan di wilayah itu menghadapi pertikaian militer terbaru, mengatakan situasinya sangat tegang dan belum pernah terjadi sebelumnya. “Tidak ada orang yang meninggal di perbatasan ini dalam 45 tahun terakhir. Ini sekarang akan melibatkan keterlibatan diplomatik yang lebih besar, bahkan di tingkat politik, karena masalah ini sangat serius,” ungkap dia.

Hooda memimpin Komando Utara Angkatan Darat India pada 2016, bertanggung jawab atas perbatasan bersama dengan Ladakh dan Jammu dan Kashmir. Dia mengatakan bahwa Tentara Pembebasan Rakyat China terus melanggar Garis Kontrol Aktual (LAC) dan 650 di antaranya terjadi pada 2019 saja.

Dia juga menambahkan bahwa situasinya sekarang jauh lebih besar daripada konflik Doklam 2017, bersama dengan negara bagian Sikkim dan perbatasan Bhutan di India. “Kali ini tentara China telah menyebabkan gangguan di banyak lokasi dan tampaknya juga direncanakan dengan baik,” tutur sang komandan.

Bentrokan di perbatasan dimulai pada 5 Mei di Lembah Galwan, wilayah dataran tinggi Ladakh di utara, dan kemudian di gunung Naku La, timur laut Sikkim, tiga hari kemudian, menyebabkan kebuntuan militer dan diplomatik antara kedua negara.

Prajurit India dan China, yang sering tidak membawa senjata di daerah itu untuk menghindari konflik yang meningkat, memiliki ribuan tentara di kedua sisi sepanjang LAC yang tidak dibatasi.

“Di awal pertempuran, ada alasan terkait dengan konstruksi. Situasi saat ini tidak sama karena tidak jelas apa yang mereka inginkan, kami tidak tahu tuntutan mereka,” kata Hooda.

Berbicara dengan Anadolu Agency, mantan Direktur Jenderal Operasi Militer India mengatakan ada tingkat cedera yang lebih tinggi di pihak China juga. “Kita perlu mengingat pasukan bertempur dengan tangan kosong, dengan batu dan batang besi, beberapa jatuh ke sungai Galwan yang menyebabkan hipotermia,” ujar dia.

Pensiunan Komodor Udara Angkatan Udara India Rashid Zafar menggambarkan bentrokan ini sebagai satu-satunya insiden paling keterlaluan. Dia menggarisbawahi bahwa China memicu insiden itu karena niat baik globalnya telah berkurang. Zafar juga mengatakan bahwa China tidak akan melakukan perang dengan India saat ini.

“Saya sudah lama khawatir bahwa China akan membuat langkah ini dan sekarang sudah dilakukan. Perdamaian tidak akan kembali untuk beberapa waktu, tetapi saya yakin China akan mengatasi kerugiannya dengan sangat cepat. China menguji India dan mereka memiliki pengalaman langsung. Tapi ini bukan sesuatu yang akan membantu mereka dalam masa-masa sulit ini,” ungkap dia.

Namun, Pensiunan Komandan Sayap Anuma Acharya mengatakan tidak ada upaya oleh pemerintah untuk menyelesaikan masalah di tingkat diplomatik. Menurut dia, pembicaraan masih berlangsung di tingkat militer.

“Hanya para pejabat militer yang berbicara. Di mana para diplomat kita? Di mana ada upaya politik dan diplomatik, mengapa kita tidak mengetahuinya? Tentara tidak pernah membawa solusi permanen kecuali didukung oleh diplomasi,” tegas Acharya.

Dia mengatakan bahwa sejak 2013 patroli di daerah tersebut dibuat grafik video dan dia meminta pemerintah untuk menyajikan fakta dan memberi tahu negara tentang korban di pihak China juga.

Mantan diplomat Iyer juga mengatakan bahwa China telah sengaja menyerang perwira tertinggi dalam komando, yang membuat situasi berubah-ubah. Dia menunjukkan bahwa China telah mempertahankan informasi korban perang sebagai rahasia negara dan dengan demikian korban dari pihak lain tidak akan pernah diketahui.

“Kami belum memiliki informasi pada titik mana situasi berubah atau siapa yang mengubah aturan de-eskalasi. Namun, apa yang kita ketahui adalah bahwa titik awal dari pembicaraan ini bisa menjadikan masalah Jammu dan Kashmir ke wilayah baru, meskipun China tidak memiliki kedudukan hukum,” kata mantan diplomat itu. (Anandya Pradita)

 166 total views

LEAVE A REPLY