Depok Terbitkan SE Pedoman Peringatan HUT ke-75 Kemerdekaan RI

0
50

www.depoktren.com–Pemerintah Kota (Pemkot) Depok menerbitkan Surat Edaran Wali Kota Nomor 003.1/377-Huk/Promentasi tentang Peringatan Hari Ulang Tahun (HUT) ke-75 Kemerdekaan Republik Indonesia (RI) Tahun 2020 Tingkat Kota Depok. Surat tersebut diterbitkan sebagai pedoman pelaksanaan Kegiatan HUT RI dalam situasi pandemi Covid-19 di Kota Depok.

Surat Edaran tersebut menindaklanjuti Surat Edaran Menteri Dalam Negeri Nomor B-492/M.Sesneg/Set/TU.00.04/07/2020 tanggal 6 Juli 2020, tentang Pedoman Peringatan HUT ke-75 Kemerdekaan RI Tahun 2020. Selain itu juga Surat Edaran Gubernur Jawa Barat Nomor: 003.3/119/Humaspro tentang Pedoman Peringatan HUT ke-75 Kemerdekaan RI Tahun 2020 Tingkat Provinsi Jawa Barat.

“Pelaksanaan Peringatan HUT Kemerdekaan RI harus menyesuaikan prosedur yang sudah ditetapkan dalam masa pandemi Covid-19,” ujar Wali Kota Depok, Mohammad Idris di Balai Kota Depok, Selasa (11/8/2020).

Menurut Idris, terdapat beberapa hal yang harus diperhatikan dalam pelaksanaan peringatan HUT Kemerdekaan RI. Antara lain, masyarakat dihimbau untuk memasang umbul-umbul, dekorasi dan menghias bangunan kantor atau bangunan tempat usaha atau bangunan tempat tinggal masing-masing untuk memeriahkan peringatan HUT Kemerdekaan RI.

Selain itu, mengibarkan bendera merah putih satu bulan dimulai pada 1 Agustus hingga 31 Agustus 2020. Kemudian, lurah agar meneruskan imbauan ke tingkat RT dan RW serta kepada pengembang atau penghuni perumahan yang ada diwilayahnya untuk memasang umbul-umbul, dekorasi, atau hiasan lainnya.

Pada 14 Agustus, masyarakat dapat mengikuti siaran langsung pidato kenegaraan Presiden RI melalui berbagai kanal media massa baik televisi, radio, maupun media online.

Dalam SE tersebut juga disampaikan pada 17 Agustus 2020, pukul 10.17-10.20 WIB selama tiga menit wajib menghentikan aktivitasnya sejenak dengan berdiri tegap saat pengumandangan lagu Indonesia Raya secara serentak diberbagai lokasi hingga pelosok daerah.

“Kemudian, pengecualian menggentikan aktivitas sejenak, berlaku bagi warga dengan aktivitas yang berpotensi membahayakan diri sendiri dan orang lain apabila dihentikan,” terang Idris.

Ditegaskan Idris, seluruh warga masyarakat tidak diperbolehkan menyelenggarakan perlombaan atau kegiatan perayaan puncak HUT RI yang mengumpulkan banyak orang secara tatap muka langsung.

“Di dalam SE sudah dirancang beberapa pedoman peringatan HUT RI, termasuk tidak diperbolehkannya kegiatan perayaan dan perlombaan yang mengumpulkan banyak orang selama pandemi Covid-19,” tegasnya. (Papi Ipul)

 50 total views

LEAVE A REPLY