Pradi Punya Konsep Pasar Tradisional di Depok Dengan Smart City

0
45

www.depoktren.com–Di era modern 4.0, sudah menjadi keharusan Kota Depok berubah menjadi smart city kalau tidak mau tergerus zaman. Karena itu mengangkat pasar tradisional yang lebih menarik dan nyaman menjadi target ke depan. Konsep pasar tradisional berbasis smart city, repih, tertata, bersih dan nyaman bakal turut mengangkat para pedagang yang ada di dalamnya.

“Karena tidak semua masyarakat suka belanja di mall, maka nanti kita akan tata pasar-pasar tradisional di Kota Depok menjadi pasar yang lebih menarik dengan konsep pasar terbuka. Kalau pasarnya tertata rapih, bersih dan nyaman tentu akan menarik lebih banyak pengunjung. Masyarakat pun akan banyak yang datang belanja ke pasar tradisional,” ujar calon Wali Kota Depok Pilkada 2020, Pradi Supriatna, Jumat (9/10/2020).

Revitalisasi pasar tradisional Kota Depok menjadi pasar yang open market ini nantinya melibatkan para pedagang pasar yang sudah bertahun-tahun berdagang di sana. “Nanti yang mengisi ya para pedagang yang sudah ada di situ juga. Kita hanya mengelola agar pasar lebih menarik, terbuka dan nyaman,” terang Pradi.

Saat ini ada sejumlah titik pasar tradisional di Depok yang memiliki potensi menjadi pasar tradisional modern. Menurut Pradi, Depok bisa belajar dari PD Pasar Jaya milik DKI yang kini sudah banyak direvitalisasi menjadi pasar terbuka modern, rapih, bersih dan nyaman. “Nantinya pasar tidak lagi dibawah suku dinas tetapi di bawah BUMD,” ucap Pradi yang dalam Pilkada Depok 2020 berpasangan dengan Afifah Alia.

Menurut Pradi, untuk pilot project sendiri akan dicari pasar yang paling strategis dibutuhkan masyarakat. “Nanti kita akan cari orang yang memang sudah berpengalaman mengelola pasar tradisional modern,” jelasnya.

Ketua Relawan Paslon Pradi-fifah, S Purnomo yang juga ahli tata kelola pasar mengatakan saat ini sudah menjadi kebutuhan masyarakat adanya pasar tradisional modern. Ini juga sudah banyak dilakukan pasar-pasar tradisional di sejumlah wilayah. Tak hanya di Jakarta.

‘Sudah tuntutan zaman di era sekarang. Kesan pasar tradisional yang kumuh dan becek harus dihilangkan. Pasar tradisional saat ini harus dikelola dengan profesional. Harus dikelola dengan manajemen khusus tidak lagi dibawah dinas. Harus bisa profit menguntungkan buat APBD maupun pedagang, jadi sama untung,” papar Purnomo yang memandang Kota Depok ke depan akan berkembang pesat menjadi kota metropolis.

Lanjut Purnomo nantinya pasar-pasar tradisional akan dikelola oleh PD Pasar Depok dengan konsep Smart City. “Smart City perlu smart branding. Perlu pengelolaan yang cerdas sehingga selain bisa mengembangkan UMKM juga bisa menjadi sumber pendapatan daerah,” pungkas Purnomo. (Papi Ipul)

 45 total views

LEAVE A REPLY