Usulan Perda Religius di Depok Disorot, Dari “Menipu Syari’ah” Sampai Kepentingan Politik

0
273

www.depoktren.com–Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) Kota Depok sebelumnya sempat ditolak. Namun, Raperda Religius kembali digulirkan dan tahun 2021 akan dibahas.

Ketua Pengurus Cabang Nahdlatul Ulama (PCNU) Kota Depok Ust. Achmad Solechan tidak sepakat dengan adanya Perda Religius. Menurutnya, makna religius sangat luas tidak sebatas ritual belaka.

Dalam konteks pemimpin, lanjutnya, bagaimana seorang menjalankan amanah dengan baik. “Raperda Religius itu justru mempersempit makna religius sendiri. Mengatakan religius harus lebih dulu ditunjukkan Pemkot Depok dengan berlaku adil kepada semua pihak, melayani publik dengan cepat dan baik,” ujar Kiyai yang juga lulusan UI ini seusai menjadi narasumber Ngobrol Politik Webinar Gerakan Depok Berubah: “Raperda Kota Religius Jalan Menuju Kota Syariah ?”.

Selanjutnya, bagaimana membangun umat yang berkualitas yaitu: tangguh, kuat, cerdas, perkasa dan lainnya. “Takut meninggalkan umat yang rendah atau tertinggal,” terang Solechan.

Menurut Solechan, sebagai penyelenggara dalam Pemerintahan aspek utama adalah pemanfaatan APBD Kota Depok. Yaitu, bagaimana distribusi alokasi anggaran untuk pelayanan publik dan infrastruktur dengan baik. Hanya saja, ia menilai 10 tahun terakhir malah terjadi kemunduran di Depok. “Raperda Religius di Depok hanya upaya menipu Syariah. Jadi, ini sesungguhnya men-down grade Kota Depok. Itu menipu aja semua,” tegasnya.

Dikatakannya, selama beberapa tahun terakhir pembangunan di Kota Depok belum berjalan dengan baik. Ia menambahkan, belum ada penambahan Sekolah Negeri baru, tidak ada peningkatan pelayanan ekonomi UMKM yang menguntungkan masyarakat. Bahkan, dirinya prihatin melihat adanya SD yang sekolah sampai tiga shif.

“Kalau benar religius, harusnya dia nangis melihat jalan rusak, selokan yang mampet atau kotor. Shubuh keliling bagus, tapi kalau sekadar pencitraan kan beda. Apalagi, kita sudah pernah dapat informasi bahwa draft Raperda itu copy paste dari Kota Tasikmalaya. Kalau dilihat dari kondisi keduanya sangat bebeda jauh. Sebenarnya dengan mengikuti hukum dan ketentuan yang ada di Indonesia sudah mengikuti Islam dan menjalankan syariat Islam,” papar Solechan. (Mus)

 273 total views

LEAVE A REPLY